Awal Mula

awal_mula

Agak amaze ngga si pesan kaya gitu bakal dibalas sama orang yang baru kenalan, sounds so boooring. Dan dari awal juga ga yakin bakal sampai kaya sekarang gini, dari awal udah berpikir “alah padahal dua hari juga dia udah bosen sama gw.” Nyatanya, sampe sekarang malah aku yakin banget sama dia dan -semoga aku ga ke-geer-an- dia juga melaksanakan hal yang sama.

Oiya, awal mula kenal juga sebenernya agak aneh si, ada wassap dari teman yang jarang banget wassap dan tanya “Bung, sekarang kamu lagi sama siapa?” ya gw jawab, “gada, lagi ga sama siapa2. Dan ternyata dia berencana untuk ngenalin temen kantornya dia yang kebetulan asalnya dari Purwokerto dan kerja di Belitung. Berhubung gw sendiri udah sering banget ya untuk dikenalin-kenalin gini, ekspetasi dan awalan gw pasti adalah nol ekspetasi dan tanpa basa basi or jaim lah, ya udahlah apa adanya aja.

Dan, bisa dilihat lah awalan percakapan seperti di wassap itu. Dan tiga hari setelah tanya masing-masing detail, gw memutuskan untuk tanya hal yang terkait masalah ekspetasi dkk. Well.. kenapa berani langsung tanya, karena pada saat mengenal dan tanya hal-hal detail, gw msrasa cocok dan udah dapet “feel” nya. Sebenarnya agak susah untuk menjelaskan ini, tapi bakal tau lah kalo itu udah “feel” nya.

“Ekspetasi kamu kenalan kaya gini itu apa ya?” Pertanyaan menyebalkan, right? Siapa sih yang suka ditanya kek gitu, dan belum lagi buntut nya, “Kalo cuman buat cari temen, kayanya mending ga usah deh” hahahaha, selamat Bung, lu menjadi orang paling songong diantara orang yang paling songong. Etapi ada alasannya kenapa gw ga mau lama-lama, buang waktu banget. Kalo emang ga mau melangkah atau ga mau serius, ya sudah, end of story. Gw tau prioritas gw apa, dan kalo emang ga sama, lebih baik tidak perlu diteruskan.

Jawabannya dia juga menurut gw, diplomatis. Kata dia, dia belum pernah berkenalan dengan cara kaya gini, apalagi memulai sesuatu yang bakal untuk selama-lamanya. Well iya si, make sense banget, gw juga mikir gitu, mana bisa si hubungan kok bisa dijalin dalam waktu cepat dan gw juga ga bisa maksa, yang bisa gw lakukan cuman meyakinkan dia bahwa gw super duper serius dan gw tau prioritas hidup gw apaan.

Akhirnya obrolan berlanjut, jokes kita sama, level ke-garingan kita juga lumayan mirip. Dan di luar ekspetasi gw doi orangnya cukup terbuka terhadap hal-hal baru, which is good, really good karena gw cenderung berpikir rada aneh dan kadang nyeleneh dan bagusnya lagi doi juga jauh dari sifat menghakimi gitu (well ini semua hanya berdasarkan kesimpulan pas di chat loh ya) Kita berdua baru mulai teleponan aja setelah 4 atau 5 hari chat.

Awal mula telepon juga lucu si pertama gw ijin di chat dulu kalo gw boleh telp apa ngga dan kata doi, nanti dulu deh ya -tapi karena gw orangnya persistent akhirnya berhasil juga gw telp- Gw si orangnya super cuek, tapi doi masih merasa canggung (ya iyalah Bung, kenal aja baru berapa hari) Tapi setelah beberapa kali teleponan kita komunikasi kita bisa dibilang asyik, selain chat, kadang kita juga teleponan. Akhirnya sampe pada orbolan kalo doi ternyata mau cuti pas akhir Mei (yang banyak libur bolong – bolong itu loh) dan sebelum cuti doi mau ke Semarang mau ngehadirin nikahan temennya. “Well, apa gw pulang ke Pwt aja ya pas akhir Mei, biar bisa ketemuan sama doi” itu pikiran pertama yang terbesit di otak gw. Padahal niatnya ga ada pulang akhir Mei itu walaupun liburan panjang bolong-bolong, niat ngambil cuti-pun nda, tapi karena kesempatan ini cuman dateng sekali gw akhirnya memutuskan pulang. But wait… masalah belum berhenti sampai di situ, karena itu waktu liburan, udah jelas lah ya tiket kereta nyarinya juga susah (you don’t say) akhirnya setelah berjuang sampai ngeliatin tiket.com / tiket.kereta-api.co.id dapet juga lah tiket buat pulang hari kamis pagi (padahal hari jumat itu ngga libur loh, tapi gw ijin sama bos gw, dan iya, gw bilang apa adanya sama bos gw ini demi masa depan, dan pabos pun mengijinkan, karena alasannya kasian gw udah terlalu lama nge-jomblo *sigh*)

Jadilah, hari kamis pagi balik ke Purwokerto untuk ketemuan. Semangat banget lah pokoknya hari itu, chat jalan terus sama doi pas di kereta. Mostly si basa-basi lah, obrolan standard, “bla..bla..bla nanti kamu jangan kaget ya kalo ketemu aku ya” but then, my scumbag brain is working at that time “egimana nanti kalo doi ngga suka sama aku ya? Begitu liat gw doi pingsan gimana?” THAT’S IT.. Thank you very much brain, that’s the words that i need to hear, seriously.. Dan habis itu gw asli grogi abis, padahal kalo untuk urusan gini gw jarang grogi gitu lah, apalagi sampe deg-degan, tapi tidak kali ini. GW DEG-DEGAN, gw lupa mulai di stasiun mana deh, selepas Cirebon nampaknya gw punya pemikiran kaya itu, special thanks to my brain.

Sekitar jam 2 Siang gw sampe di Purwokerto, dan gw kabarin doi kalo gw udah di Purwokerto, dan iya, gw masih grogi. Doi bilang nanti malem aja ya ke rumahnya, biar sekalian main gitu. YES. GROGI GW TAMBAH BANYAK LAGI. Tapi dengan cool-nya gw jawab, “ok jam berapa ya?” “Jam 7an aja lah ya” kata doi. “Baiklah” jawab gw singkat. Dan gw masih clueless gw harus ngapain. Asli gw masih grogi gini. Udah sok-sok an tenang tapi tetep aja gw ga bisa. Masih terus kepikiran apa yang otak gw bilang sebelumnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *