First Encounter

Akhirnya, mau ngga mau jam menunjukan jam 7 kurang dan gw udah rempong banget deh. Ngga biasanya juga sampe rempong kaya gini biasanya, ini gw kaya orang ling-lung gini. Nyari dompet lah, nyari kacamata lah, terus nyari-nyari kunci motor yang mau gw pake (yang ternyata ada di saku gw sendiri) i know…. Dan doi udah ngasih instruksi lengkap di chat lokasi rumahnya di mana beserta no telepon rumahnya juga in case kalo gw nyasar (baik banget ngga si doi, sampe kasih nomor telp rumah segala) Sepanjang perjalanan gw ngerasa deg-degan dan masih grogi gw, masih memikiran nanti gimana, kalo itu gimana, kalo ini gimana, pokoknya semua pikiran berkecamuk di otak gw beserta semua skenario yang nanti bakal gw lakuin kalo misalnya kejadian, dan iya, sampe gw mikir worst case scenario juga kok (iya, mungkin gw lebay, tapi kadang-kadang otak gw selalu berpikir kaya gitu, selalu berpikir untuk worst case scenario beserta mitigasi-nya *sigh)

Dan akhirnya setelah sampe depan rumahnya (ternyata petunjuknya mudah diikutin, jadi ga sampe nyasar segala) gw masih deg-degan pas gw turun dari motor, tapi akhirnya entah kenapa otak gw tetiba bilang “Que Sera Sera, whatever will be, will be” Saat itu juga grogi gw ilang, deg-deg an gw ilang, dan gw bisa menerima apapun kenyataan yang nantinya bakal terjadi. “Nice works brain” batinku. Ngebel rumahnya, dan pintu terbuka. Yang bukain langsung ternyata doi langsung loh, gw langsung tanpa basa-basi bilang “Halo, ini pertama kali kita ketemu ya? Eh, itu motornya di masukkin ke boleh?” Dan my scumbag brain said “IH IMUTNYAAAAAAAAA” Dan ngga lama setelah itu, doi masuk ke dalam dan keluarlah kakak iparnya, yang mana adalah kakak kelas pas SMU dan juga temen main juga, sering main basket bareng juga sama dia. Tapi jujur, pas ngobrol sama si Merio ini otak gw mikir, “kok doi tiba-tiba masuk dan ngga keluar lagi ya?” “Apakah doi kaget setelah melihat tampangku ini?” “Ngga sesuai ekspetasi kah?” Banyak lah pertanyaan yang terlintas di otakku pada saat itu, tapi anehnya gw masih bisa ngobrol sama Merio dan iya obrolannya juga nyambung, gw ga tau dapet kekuatan dari mana bisa kaya gitu juga. Tapi jujur pada saat itu gw masih kepikiran “oh ya udah kali dia emang ngga cocok sama gw setelah ketemuan sama gw kali ya”

Ngga lama setelah ngobrol-ngobrol sama kakak iparnya, tiba-tiba dia muncul dan gw lupa dia ngomong apa si, tapi yang pasti si Merio bilang “ya udah kalian ngobrolah”. “Finally, bisa ngobrol berdua bareng dia, eh ternyata dia masih mau nemuin gw toh” Yang lucu adalah ketika mau duduk, doi spesifik minta gw duduk di sebelah doi, katanya doi ngga mau terintimidasi (aku ngga tau alasan macam apalah itu, tapi ya aku nurut aja). Akhirnya kita ngobrol, live, ga pake chat, ga pake telepon, saling bertatapan. Mostly kita ngobrolin apa yang udah pernah diobrolin si, dan aku ngobrolnya serius banget, testimony doi si katanya saking seriusnya mukaku dia sampe pengen nowel-nowel pake gagang sapu. MEH! Tapi ngobrolnya asik si, ngga kerasa gitu sampe jam 10 kurang. Dan ini yang perlu di highlight, doi ngga sungkan loh bilang “kayanya besok kita harus keluar bareng deh” dalam hati gw si bilang “OH… YOU BET” tapi yang keluar dari mulutku “Oh boleh, jalan kemana besok?” “Gampanglah kita pikir besok” kata doi. Pamit pulang dan karena orang tuanya juga udah pada tidur titip pamit aja sama doi.

Sampe rumah, LEGGGGGGGGGGGGGGGGGGGGGGGAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA banget. Dan perasaan gw juga ngga berubah ke doi, malah tambah yakin iya, karena semua gesture ketika ngobrol itu pas, gada yang aneh, gada yang dibuat-buat juga. Overall first encounter ini berjalan bener-bener sukses, well..IMO si. Ngga sabar buat nunggu besok harinya karena udah janjian mau main bareng, hihihihi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *