Second Encounter

Janjian via chat untuk jemput doi sekitar jam 2-an, pas kerumahnya ketemu ibunya dan sedikit basa-basi sama ibunya. Ngobrol-ngobrol dikit, karena doi juga udah siap maka ngga lama kita pamitan sama ibunya. Dan akhirnya kita memutuskan untuk cari makan, tapi karena udah lama banget ngga makan di luar kalo di Purwokerto, gw bingung mau makan apa, untungnya dia menawarkan ide buat makan SS di daerah GOR Satria. Sepanjang perjalanan kita ngga banyak ngobrol si, mungkin karena kita terlalu lapar, campur masih canggung juga kali ya, jadi ya obrolan cuman obrolan seperlunya. Sampe di SS, ternyata ngantri, untungnya ngga ngantri banyak si, jadi akhirnya kita memutuskan untuk tetap makan di sana. Ngga lama ternyata kita udah dapat tempat (pas ngantri kita udah pesen dari menu si) Dan ngga lama setelah duduk, pesanan kami mulai datang. Dan ternyata pesanan kita banyak, awalnya ngga yakin bakal habis si, tapi ternyata doi makannya banyak juga, which is itu keren dan asiknya lagi dia ngga jaim, asik banget lah pokoknya. Gw jelas banget ngga jaim lah untuk urusan makan ini, gila apa, gw laper abis, dan kalo enak mah ya pasti juga makannya lahap.
Hnah, pertanyaan berikutnya muncul si, abis ini mau kemana ya? Jujur gw gada ide, hengot di Purwokerto di mana. Lah gw kalo pulang ke Purwokerto itu ya menghabiskan waktu juga di rumah doang, glundang glundung ga jelas. Tapi ntah kenapa pop out sebuah ide, “gimana kalo ke Baturraden?” “Yea, rite brain” batinku, etapi ternyata dia mau loh, unexpected banget juga si, abisnya gw juga bingung mau kemana. Kala itu sebagai anak Purwokerto gw merasa gagal. Akhirnya kita menuju ke Baturraden sambil ngobrol2 seputaran Purwokerto, banyak perubahan bla bla, dan gw sok-sok an ngomong perkembangan kota Purwokerto ini gabagus lah, ya pokoknya gw juga kadang merasa gw ngga tau apa yang gw obrolin si.
Akhirnya sampe juga di Baturraden, dan ternyata udaranya cukup sejuk, menyenangkan, selain itu juga kondisinya ngga begitu rame. Kita beli tiket masuk ke lokawisata Baturraden untuk sekadar menikmati udara sejuk sore hari, sambil jalan – jalan menikmati pemandangan sekitar, dan surprisingly Baturraden itu bersih loh.
baturraden (1024x768)
Gw juga sempat amaze, biasanya kan tempat wisata gini kotor dan sampah di mana-mana tapi di Baturraden ini bersih banget, kita cukup lama sight seeing di sini sambil ngobrol-ngobrol hal ga penting lah, tapi gw inget selain ngobrol-ngbrol gw juga sempet ambil foto dia dari belakang, well doi si ngakunya tau kalo difoto *gw merasa gagal lagi* *sigh
ketahuan (768x1024)
Dan entah kenapa waktu berjalan begitu cepat, tetiba sudah mau menjelang magrib, dan akhirnya kita memutusukan untuk balik ke Purwokerto lagi. Oh tapi ada hal yang menarik sebelum kita balik, biasalah iseng gw kambuh, gw ngajak balapan naik tangga gitu, dan gw pura-pura terengah-engah biar doi lengah (wah.. berima) Dan udah bisa ditebak lah ya, gw yang menang (ya iyalah Bung) Tapi yang lucu adalah doi bilang kalo sepatunya ngga enak buat naik tangga, dan bukan sepatu andalannya, tapi ngga lama setelah itu doi ngeralat “ya wajar kamu menang, kan kakimu panjang gitu” Jadi masalahnya sama sepatumu atau kakiku yang panjang nih?
Akhirnya sebelum magrib kita memutuskan untuk turun lagi ke kota Purwokerto, oiya btw jarak Purwokerto ke Baturraden ini sekitar 10 KM deh, dan waktu tempuh sekitar 10 – 20 menit (kalo ngga macet ya) Dan setelah sampai kota lagi kita bingung mau lanjut kemana, tapi kita akhirnya sepakat untuk cari jagung bakar di Alun-Alun Purwokerto (tempat paling mainstream untuk nongkrong). Jujur pada saat itu gw ngga banyak mikir tempat harus di mana or di mana si, gw si kepengen banyak ngobrol-ngobrol aja sama doi, banyak hal yang harus diobrolin even yang serius ataupun yang ngga serius, gw pikir we need to sync-up, banyak hal yang perlu dikonfirmasi sama obrolan di chat. Ngga lama kita sampe Alun-Alun dan cari jagung bakarnya batal karena kita merasa masih kenyang (ga tau dengan doi si, tapi iya aku masih merasa kenyang) akhirnya kita memutuskan beli Wedang Ronde aja di seberang Apotik apalah itu, gw lupa. Sembari menikmati wedang ronde kita ngobrol-ngobrol, masalah teman baik doi yang meninggal karena kanker, masa kuliah doi, masa SMA doi juga, temen-temen doi. Banyak obrolan mendalam lah pokoknya di malam ini. Dan gw juga ada ngobrolin hal yang bagi gw penting banget, jadi intinya biar tau apa yang bakal doi hadapin nantinya.
Second encounter tapi gw merasa gw kaya udah kenal sama doi lama gitu, semua obrolan ngalir bebas, ngga ada jaim, doi juga ngga banyak jaim sama gw, gw bisa terbuka, super terbuka sama doi. Gw sih merasa, everything is in the fast-lane, dan kerennya lagi dia ngga merasa canggung untuk hal itu, hal kaya gitu yang bikin semakin yakin bahwa doi emang yang gw cari selama ini. Cukup dua pertemuan untuk bisa bikin gw merasa yakin, padahal gw sebelumnya ngga pernah percaya sama hal kaya begini. Bagi gw ini merupakan tamparan lembut si bahwa emang kejadian kaya gini bisa terjadi sama siapapun. Karena jam sudah menunjukkan pukul 20:30 kita memutuskan untuk pulang dan menghantarkan doi ke rumahnya. Dan ngga berapa lama setelah gw sampai rumah, gw merasakan kangen sama doi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *