Back To Reality

Oiya, sepanjang ini gw belum cerita kalo tempat kerja doi itu di Belitung sementara gw kerja di Jakarta. Padahal dari dulu gw paling anti yang namanya LDR, tapi ntah kenapa sama doi gw bisa merasa yakin dan bisa commit bisa ngejalanin LDR, even gw tau itu bakal sucks nantinya (you don’t say). Hari Sabtu malem gw balik bareng ke Jakarta naik kereta bareng doi. Dan nantinya doi lanjut ke Belitung flight jam 1 siang. Perjalanan di kereta yang biasanya menyebalkan dan lama berubah 180 derajat, berasa cepet banget dan menyenangkan. Kita ngobrol-ngobrol, tapi ngga sampe larut juga, selepas stasiun Cirebon gw merasa harus berhenti ngobrol karena selain gw udah ngantuk doi juga perlu istirahat.

Sampe stasiun Gambir sekitar jam 2:15 dini hari (kereta agak telat) dan doi udah dijemput temennya buat nginep di sana, terus gw bilang “nanti aku jemput ya buat ke bandaranya, aku anterin deh ke bandara” dan dia pun mengangguk setuju. Kemudian kita berpisah di sini, gw balik ke kosan dan dia nginep di tempat temennya. Sepanjang perjalanan ke kos juga gw masih chat sama doi.

Pagi sekitar jam 10-an gw jemput doi ke tempat temennya doi, perasaan gw mulai “sebal” karena gw mau nganterin doi ke bandara dan bakal berpisah buat sementara. Rasanya udah males aja sebenernya, bukan males ngga mau nganterin karena jauh atau apa, tapi malas karena gw bakal pisah sama doi sampai batas waktu yang ditentukan. Tapi kesempatan sekecil apapun untuk ketemu doi harus gw manfaatkan sebaik-baiknya, dan sepanjang perjalanan di taxi menuju di bandara juga kita banyak ngobrol-ngobrol dan sedikit flirting *aha* Dan entah kenapa juga pada saat itu lalu lintas ke bandara kok ya biasa-biasa aja gitu, ga macet atau padat jadi bisa bikin lama-lama di taxi.

Sampai di Bandara sekitar jam 11 lebih kalo ngga salah, terus kita memutuskan untuk makan siang dulu karena doi dan gw belum makan pagi. Makan bareng ini adalah buying time yang paling maksimal yang bisa gw lakukan, selain itu udah ngga ada lagi, ngga lama setelah selesai makan, gw anterin doi sampe ke pintu masuk terminal. Dan semua orang harus tau ini, perasaan paling ngga enak itu adalah ketika ngeliat pasangan lu masuk ke pintu terminal untuk pergi ninggalin lu. ASLI itu ngga enak banget sumpah, dan, iya gw ngerasain hal itu. Bener kata orang-orang deh, sometimes reality sucks.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *