Obrolan Serius

Jadi setelah beberapa hari balik dari Belitung dan setelah menimbang semuanya, gw akan bilang ke doi bahwa intinya gw niat serius sama doi untuk ke jenjang yang lebih serius, pernikahan. Gw juga awalnya amaze, baru sebulan lebih gw kenal doi tapi gw bisa seyakin ini buat ngobrolin masalah seumur hidup, makanya gw evaluasi semuanya dari A – Z siapa tau ada yang kelewat atau bahkan cuman emosi sesaat.

Tapi nyatanya, setelah gw runut semuanya dan analisa kesimpulan yang muncul adalah memang doi adalah yang terbaik buat gw dan gw yakin kalo ini bukan emosi sesaat. Masalah kedua adalah, gimana cara gw nyampeinnya ya? Menurut gw hal ini cukup serius untuk diobrolin sembari lalu aja. Komunikasi sih tetep jalan seperti biasanya ya, Skype terus jalan dan chat yang lain juga terus jalan. Tapi memulai obrolan masalah pernikahan ini aku kok ya bingung kapan enaknya dan gimana memulai-nya.

Tetiba pada suatu Skype pada obrolan santai dan seperti biasa, dengan santainya doi ngomong, “kita ngga mungkin nikah tahun ini si nampaknya” sembari membuka kalender. Gw sendiri juga kaget, karena gw yang masih bingung gimana cara menyampaikan perihal obrolan pernikahan ini, doi malah udah bilang duluan dan dengan santainya gitu. Asli ini di luar perkiraan gw, tapi entah kenapa gw malah seneng, jadi obrolan yang gw pikir bakal serius, ternyata kita bisa bahas dengan santai dan casual.

Akhirnya kita membahas kenapa kita ngga bisa nikah tahun ini dan segala tetek bengeknya. Mulai dari persiapan apa aja yang perlu kita persiapkan dan gimana nanti kita berkomunikasi masalah hal ini. Jadi ya keuntungan -kecil- ketika LDR menurut gw adalah komunikasi yang advanced, karena kita jarang ketemu (banget) jadi kita harus membahas kalo nanti kita ketemu hal apa saja yang perlu kita bahas dan kalo ada yang bisa diselesaikan ya sekalian diselesaikan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *