Our Clumsy E-Day

Gw akan flashback untuk persiapan sampe hari ini. Setelah Family Meeting, keluarga sudah membahas dan setuju bahwa tanggal ini memang kita akan bertunangan. Dan persiapan kita cukup lama sebenarnya, uh.. ngga lama-lama banget si sebenernya karena kita LDR, jadi semuanya harus direncanakan secara matang *tsah. Untuk urusan seremonial antar keluarga sih udah fix, bahwasanya nanti gw akan ngasih cincin yang diwakili oleh ibu gw, dan ada perkenalan keluarga besar dari perwakilan keluarga gw, dan acara printilan lainnya. Di luar itu adalah persiapan untuk hal – hal pendukung tapi ngga kalah pentingnya.

Kostum, cincin itu sendiri dan tiket pulang ke Purwokerto (karena momen-nya bareng sama lebaran haji cuy). Mulai dari kostum, kita sepakat untuk pakai kostum yang rapih gitude, doi pake dress and gw pake setelan jas. Seumur-umur gw belum pernah bikin jas, dan bingung juga mau bikin jas di mana. Tapi, untungnya ada temen baik gw yang serba tau untuk masalah ginian, well dia tau semuanya ding sebenernya, Citra Dewi yang membantu banget gw, mulai dari jahit jas di mana dan membantu memilih bahas jas-nya (gw beneran ngga tau banyak tentang hal ini). Selain itu dia juga berjasa banget membantu untuk nyari cincin buat tunangan yang akhirnya gw juga bikin cincin buat nikah di sana juga. Dan untuk tiket, gw sama doi saling mengingatkan untuk ngga lupa pesen tiket jauh – jauh hari karena momen-nya bertepatan banget dengan Idul Adha.

Jadi sebelum E-day, semuanya udah siap a.k.a well managed, thanks to Citra Dewi juga si yang udah “ngomel-ngomelin” untuk persiapan ini, mulai dari jas, dan juga cincin. Pokoknya terbantu banget deh, thanks ya Citra. Dan sebelum lamaran gw juga minta sahabat baik gw si Arya untuk nemenin untuk pas E-day, dan kebetulan yang amat sangat doi juga lagi balik ke Purwokerto.

Back ke E-day, 1 jam sebelum E-day, semua keluarga inti sudah berkumpul dan sudah rapi untuk bersiap berangkat ke tempat keluarga doi,ngga lama si Arya juga nongol di rumah buat berangkat bareng. Arya berangkat bareng adek gw yang hari itu juga tampil rapih (tumben-tumbenan). Jam 19:30 akhirnya rombongan keluarga gw sampe ke rumah doi, dan seperti biasa, rasa deg-degan mulai berasa.

Jalannya acaranya sendiri mengalir banget, mulai dari sambutan dari perwakilan keluarga doi, dan menyampaikan tujuan dari maksud gw dan keluarga datang. Sampai pada tahap pemakaian cincin (sebagai simbol aja si kalo kita udah tunangan) oleh ibu gw. Acaranya asik, cair, bapaknya doi juga sering banget merisak gw. Dan setelah semua acara inti selesai, tibalah saat yang ditunggu, makan.

Acara makan ini sekaligus beramah tamah gitude, dan si Arya juga facetime sama si Ipung (sahabat yang kala itu masih di benua lain) dia mengucapkan selamat dan kita ngobrol – ngobrol ngga penting, dan Ipung juga sempet ngobrol sama calon istri (sekarang udah berani ngomong gini)

Legaaaaaaaaa, acaranya lancar, alhamdulillah gada hambatan, banyak banget gw dapat bantuan. Dari Citra, Arya (thx mok for having my back), adek gw, ibu gw, keluarga besar gw tentunya. Alhamdulillah banget lah. There’s no turning back again Bung. This is it.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *