IMG_20141006_110018

Our Clumsy E-Day

Gw akan flashback untuk persiapan sampe hari ini. Setelah Family Meeting, keluarga sudah membahas dan setuju bahwa tanggal ini memang kita akan bertunangan. Dan persiapan kita cukup lama sebenarnya, uh.. ngga lama-lama banget si sebenernya karena kita LDR, jadi semuanya harus direncanakan secara matang *tsah.

Photo-booth

Pernikahan Sahabat Kami

Jadi pada tanggal 24 Agustus 2014, Sahabat kami -yang juga mengenalkan kita berdua ini- sebut saja namanya Fatra, menikah di Bangka, untuk itu gw dateng dan doi juga dateng *yaay bisa ketemuan* Tapi foto itu, bukan sahabat kami yang menikah, itu yang di foto adalah sahabat gw yang semenjak kuliah udah deket banget sama gw, sebut saja namanya Firman. Doi itu banyak banget ngasih nasehat ke gw, baik yang pait maupun yang manis.

Family Meeting

Setelah beberapa lama kita kenalan -padahal baru dua bulan lebih- gw belum officially kenal sama keluarga doi, dan lucunya doi juga belum pernah ketemuan sama ibu gw. Ibu gw cuman denger cerita dari gw via telepon atau obrolan pas awal ketemuan kemarin. Jadi ini hal yang menurut gw lucu. Kita berdua udah memutuskan serius, tapi keluarga satu sama lain masih belum kenal sama sekali, bahkan ibu gw juga belum liat si doi itu kaya gimana -tapi yang bikin gw lebih amaze lagi ibu gw kok ya udah setuju aja sama pilihan gw-.

Obrolan Serius

Jadi setelah beberapa hari balik dari Belitung, dan setelah menimbang semuanya, gw akan bilang ke doi bahwa intinya gw niat serius sama doi untuk ke jenjang yang lebih serius, pernikahan. Gw juga awalnya amaze, baru sebulan lebih gw kenal doi tapi gw bisa seyakin ini buat ngobrolin masalah seumur hidup, makanya gw evaluasi semuanya dari A – Z siapa tau ada yang kelewat atau bahkan cuman emosi sesaat.

LDR

Phew, kembali ke rutintas kita masing-masing tapi dengan tambahan kangen sama dia dan juga obrolan malam hari. Kita memakai semua jalur komunikasi yang kita punya, mulai dari Line, Skype, Whatsapp, dan juga voice call. Untungnya komunikasi dengan dia itu tergolong lancar, kita semua paham kalo kita punya rutinitas masing-masing yang dijalani. Jadi sesekali kita chat pada waktu jam kerja dilanjutkan malamnya kita video call menggunakan Skype (kalo sama – sama ngga ada acara) atau voice call kalo memang wifi-nya bermasalah :D

Back To Reality

Oiya, sepanjang ini gw belum cerita kalo tempat kerja doi itu di Belitung sementara gw kerja di Jakarta. Padahal dari dulu gw paling anti yang namanya LDR, tapi ntah kenapa sama doi gw bisa merasa yakin dan bisa commit bisa ngejalanin LDR, even gw tau itu bakal sucks nantinya (you don’t say).

First Encounter

Akhirnya, mau ngga mau jam menunjukan jam 7 kurang dan gw udah rempong banget deh. Ngga biasanya juga sampe rempong kaya gini biasanya, ini gw kaya orang ling-lung gini. Nyari dompet lah, nyari kacamata lah, terus nyari-nyari kunci motor yang mau gw pake (yang ternyata ada di saku gw sendiri) i know….

awal_mula

Awal Mula

Agak amaze ngga si pesan kaya gitu bakal dibalas sama orang yang baru kenalan, sounds so boooring. Dan dari awal juga ga yakin bakal sampai kaya sekarang gini, dari awal udah berpikir “alah padahal dua hari juga dia udah bosen sama gw.”